Ulama Muslim Mengecam Kekristenan Karena Mengajarkan Kesetaraan Gender

Sebuah acara talk show di stasiun televisi Mesir Al Hafiz, secara parsial menjelaskan mengapa para ulama Islam menolak untuk mendiskusikan ajaran-ajaran Kristen atau Alkitab di sekolah-sekolah yang ada di Mesir – bahkan meskipun Quran sendiri mengajarkan hal itu sebagai hal yang harus dilakukan, baik bagi orang Muslim maupun para pelajar Kristen. Saat mendiskusikan ajaran Kristen mengenai kaum wanita, salah seorang pembicara tamu, seorang sheikh yang mengenakan pakaian tradisional garb, mengatakan bahwa ajaran-ajaran Kristen itu “benar-benar menikam para penguasa Islam”.

Sebagai contoh, ia membaca dari sebuah teks yang mengatakan bahwa “Agama Kristen tidak membedakan kaum wanita dengan kaum pria, tetapi justru mengkonfirmasi kesetaraan yang sempurna diantara keduanya: memberikan pembagian hak waris yang sama besarnya, melarang perceraian, dan melarang poligami.”

Seorang ulama di TV terkejut dengan ajaran mengenai kesetaraan gender.

“Sekarang” kata sheikh tersebut, “Jika anak laki-laki saya mendengar hal seperti ini ketika ia tengah berada di sekolah, maka ia akan pulang ke rumah dan akan berkata pada saya, ”Ayah… mengapa engkau punya banyak isteri? Engkau ini tidak adil – berbeda dengan orang-orang Kristen yang penuh dengan keadilan!”

Ia meneruskan dengan mengatakan bahwa ajaran-ajaran seperti itu (ajaran Kristen) sepenuhnya berkontradiksi dengan “agama Nabi” (Muhammad), yang tentu saja memiliki banyak isteri – lebih dari yang ditentukan oleh Quran, yaitu 4 orang isteri – membuat perceraian menjadi hal sederhana bagi kaum pria, dan menetapkan bahwa kaum wanita hanya mewarisi separuh dari warisan yang diterima kaum pria.

Ulama itu memprotes bahwa, berdasarkan ajaran Kristen seperti itu, pria Muslim yang coba menerapkan hak-hak Islami mereka – termasuk poligami, warisan dua kali lebih besar, dan kemudahan dalam bercerai (contoh-contoh terkini termasuk perceraian yang dilakukan hanya lewat SMS) – menjadi sesuatu yang dianggap sebagai “kriminalitas, dan agama Islam yang mengajarkan hal-hal itu akan dianggap sebagai mengajarkan kejahatan kepada mereka.”

Sang ulama menyimpulkan dengan mengatakan bahwa, tidak diijinkan “untuk memproduksi teks-teks yang berkontradiksi dengan Quran, atau dengan praktik-praktik membesarkan anak yang sudah kita jalankan selama satu juta tahun [sebuah bahasa kiasan: Padahal Islam baru ada kurang dari 1400 tahun lalu]. • (RAYMOND)

JihadWatch.org

Post a comment or leave a trackback: Trackback URL.

Blog ini hanya membahas tentang ISLAM. Jika Anda berkomentar selain daripada Islam, insyaallah akan mendapat azab dari Admin yaitu DIHAPUS tanpa peringatan. Silahkan memberi komentar sesuai isi artikel. Wassalam.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: