Demi Perbesar Peluang Tinggal di Jerman, Para Migran Timteng Ganti Agama

Mohammed Ali Zoonobi dibaptis

Pria asal Iran, Mohammed Ali Zonoobi (kaus putih) tengah menjalani ritual pembabtisan di sebuah gereja di Berlin, Jumat (4/9/2015). Zonoobi adalah satu dari ratuan pengungsi asal Iran dan Afganistan yang memilih untuk memeluk Kristen demi memperbesar peluang mereka diterima di Jerman. (AP Photo)

BERLIN, KOMPAS.com — Demi meningkatkan peluang ditampung di negara baru, berbagai cara digunakan para pengungsi Timur Tengah yang tiba di Jerman. Salah satunya adalah mengganti agama mereka menjadi Kristen.

Salah satunya adalah Mohammed Ali Zonoobi yang baru saja resmi menjadi seorang pemeluk Kristen pada Jumat (4/9/2015), setelah dibabtis di sebuah gereja di Berlin, Jerman.

“Maukah kamu menjauhkan diri dari setan dan bujukan jahatnya?” ujar pastor Gottfried Martens sambil menyiramkan air suci ke kepala pengungsi asal Iran itu.

“Ya,” kata Zonoobi menjawab pertanyaan sang pastor. Usai jawaban itu, pastor Gottfried kemudian memberikan berkat dan membabtis Zonoobi, yang kemudian juga mengganti namanya menjadi Martin.

Zonoobi, seorang tukang kayu dari Shiraz, Iran, tiba di Jerman bersama istri dan dua anaknya lima bulan lalu. Dia adalah satu dari ratusan pengungsi asal Iran dan Afganistan yang menjadi Kristen dalam beberapa waktu belakangan. (baca: Mengapa Warga Suriah Tidak Mengungsi ke Negara-negara Teluk?)

Sama seperti Zonoobi, saat ditanya alasan berganti agama, mereka mengaku telah menemukan kebenaran dalam ajaran Kristen. Namun, patut diduga alasan utama mereka menjadi Kristen adalah untuk memperbesar peluang ditampung di negeri dengan perekonomian terbesar di Eropa itu.

Gottfried Martens menyadari, berganti agama sangat terkait dengan masalah peluang para pengungsi itu tinggal di Jerman. Namun, bagi Gottfried, alasan mereka menjadi Kristen tak penting.

Sebenarnya menjadi Kristen tak menjamin para pengungsi itu bisa tinggal di Jerman. Apalagi, Kanselir Angela Merkel telah mengatakan bahwa umat Islam juga bagian dari Jerman.

Namun, bagi pengungsi Iran dan Afganistan menjadi Kristen bisa meningkatkan daya tawar mereka. Sebab, jika mereka dipulangkan mereka akan mendapatkan masalah karena sudah mengganti agama mereka.

Tentu saja, tak ada pengungsi yang mengaku mereka bersedia memeluk Kristen demi mendapatkan suaka di Jerman. Di sisi lain, beberapa dari pengungsi yang kini memeluk Kristen tak mau menyebutkan nama karena khawatir akan mendapat masalah di kampung halaman mereka.

Warga Suriah pasti diterima

Contoh lain adalah Vesam Heydari, juga asal Iran. Awalnya dia mencoba meminta suaka di Norwegia dan menjadi Kristen sejak 2009. Namun, permohonannya untuk tinggal di Norwegia ditolak karena pemerintah negeri itu tak percaya Vesam akan mengalami penindasan di Iran hanya karena dia beragama Kristen.

Ditolak di Norwegia, Vesam pindah ke Jerman untuk mendapatkan status pengungsi dan hingga kini masih menunggu keputusan pemerintah Jerman. Dia mengkritik banyaknya pengungsi Iran yang menjadi Kristen karena akan mempersulit peluangnya.

“Sebagian besar orang Iran di sini berganti agama bukan karena masalah kepercayaan. Mereka hanya ingin tinggal di Jerman,” ujar Vesam.

Di sisi lain, banjir umat baru ini membuat para pemuka agama seperti Gottfried Martens tersenyum, sebab beberapa tahun belakangan banyak gereja di Jerman terus kehilangan umatnya.

Sebagai contoh, umat gereja yang dikelola Marten dalam dua tahun terakhir terus menyusut jumlahnya hingga hanya tersisa 150 orang saya. Nah, dengan kedatangan para pengungsi, umat Martin langsung meningkat menjadi 600 orang.

Komunitas Kristen lain di Jerman, seperti gereja Lutheran di Hannover dan Rhineland, juga dikabarkan mengalami peningkatan umat, setelah banyak pengungsi Iran memeluk Kristen dalam beberapa waktu terakhir.

Jerman saat ini sedang menghadapi banjir gelombang pengungsi yang di luar dugaan. Hingga akhir tahun ini diperkirakan 800.000 orang pengungsi dari Timur Tengah, Afrika dan Asia akan “menyerbu” Jerman.

Saat ini yang dipastikan mendapatkan suaka di Jerman adalah warga Suriah yang negaranya diamuk perang. Sementara, peluang bagi warga Iran dan Afganistan yang situasi negaranya jauh lebih stabil untuk tinggal di Jerman tak terlalu bagus. ⦁

Sumber: KOMPAS.com

Post a comment or leave a trackback: Trackback URL.

Comments

  • Ikben  On 6 September 2015 at 16:47

    Zonoobi menjawab “ya” saat sang pastor berkata: “Maukah kamu menjauhkan diri dari setan dan bujukan jahatnya?”

    Perkataan pastor dapat diartikan bahwa sebelumnya hidup zonoobi dekat dengan setan dan bujukan2nya. Dan perkataan pastor diucapkan saat zonoobi berpindah agama. Jadi secara tidak langsung sang pastor hendak menyatakan: “Maukah kamu menjauhkan diri dari agama setan dan bujukan jahatnya?”

    Pertanyaan: “Apakah Zonoobi berpindah agama karena ajaran agamanya adalah ajaran setan atau dikarenakan ancaman dari seukuwahnya yang beragama setan bila ia kembali kenegaranya?”.

    Sepertinya,..apapun alasannya, yang namanya setan memang harus dijauhi. Jadi tindakan zonoobi dapat dikatakan benar.

Blog ini hanya membahas tentang ISLAM. Jika Anda berkomentar selain daripada Islam, insyaallah akan mendapat azab dari Admin yaitu DIHAPUS tanpa peringatan. Silahkan memberi komentar sesuai isi artikel. Wassalam.

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: